Bagidata

Kerja sama yang baik antar tim, dapat menjadi salah satu faktor utama sebuah perusahaan dapat berkembang pesat lho! Karena dengan tim yang bisa bekerja sama dengan baik, tidak hanya dengan tim sendiri namun juga jika ada proyek yang mengharuskan kolaborasi antar tim dari divisi yang berbeda, menunjukkan bahwa perusahaan Anda memiliki potensi besar untuk terus berkembang dan bertumbuh. Namun membangun kooperasi antar tim, bukanlah pekerjaan yang mudah. 

 

Namun ada beberapa tips agar perusahaan Anda sukses membangun kerja sama tim yang baik!

 

Menciptakan komunikasi dua arah yang lancar

Tidak hanya hubungan pribadi yang membutuhkan komunikasi yagng lancar, membangun kerja tim di tempat kerja membutuhkan hal yang sama. Sebagai seorang pemimpin, Anda harus menciptakan suasana yang nyaman, terbuka dan hormat.

 

Kondisi ini akan membuat pekerja merasa bebas dalam pernyataannya. Dengan komunikasi yang lancar, mereka menjadi lebih terbuka untuk memberikan pendapat atau solusi untuk beberapa masalah dan mendengarkan.

 

Hubungan antara satu sama lain harus baik!

Seseorang dapat dianggap sebagai pemimpin yang baik jika dia tahu karyawannya dengan baik. Dari kemampuan dan kemampuan mereka sampai motivasi di balik semangat karyanya.

 

Mengenal keterampilan masing-masing pekerja dapat menuntun Anda untuk memberikan tugas dengan tingkat kesulitan yang sesuai. Dengan ini, kepuasan pekerja akan meningkat sehingga mengarah pada peningkatan produktivitas.

 

Tidak hanya itu, hubungan antara karyawan juga harus dibangun dengan baik. Para pemimpin harus memperhatikan komunikasi dan kerja sama antara anggota tim dengan hati-hati.

 

Jangan ragu untuk menengahi jika konflik terjadi dan mendengarkan pendapat masing-masing pihak. Kemudian selesaikan mengundang mereka untuk menyatukannya. Langkah ini akan membuat karyawan merasa dibayangkan dan dihargai.

 

Harus bisa membangun rasa kepemilikan dan komitmen bersama.

Perasaan kepemilikan akan menciptakan komitmen dalam tim. Pekerja akan mencoba mengelola peran mereka secara maksimal untuk mencapai tujuan bersama.

 

Jika tidak ada rasa kepemilikan dalam tim, karyawan cenderung bekerja hanya untuk permintaan perusahaan. Mereka enggan melakukan yang terbaik karena mereka tidak merasa perlu.



Peran dan alur kerja antara satu tim harus jelas.

Agar kerja sama tim bisa berjalan lancar, pemimpin perlu menentukan peran dan tanggung jawab yang jelas bagi para karyawan. Jika perlu, buatlah bagan berisi tugas masing-masing anggota dan bagikan pada mereka.

Langkah tersebut akan mencegah kebingungan dan konflik di antara pekerja. Alur kerja dalam tim menjadi lebih jelas dan tidak ada yang saling lempar tugas. Ketika ada karyawan baru pun, bagan tugas di atas bisa menjadi panduan.

Jika terdapat lebih dari satu tim, atasan juga perlu menjelaskan peran tiap individu dan alur kerja di antara tim. Jangan sampai ada ketidakjelasan yang berujung pada munculnya konflik.

Sumber: Ekrut Media